Car Buying Guide: 6 Simple Tips To Make You A Better Buyer



It's that time of the year again.

With some of us already securing the bag with bonuses and 13th+month pays, you might be on the lookout to buy a new car—and there's no better time to do so but now.

We're in a very peculiar time. Given everything that happened this year, that is quite an understatement. However, car buying is in a pretty exciting place when you look at it from a good angle. Car dealers all over the country have been offering eye-popping deals left and right that are not seen before ever in the industry: Buy 1, take 1, massive cash discounts in the seven-figure range, and more flexible payment options.

Dealerships have the supply and they're ramping up to create demand in order to entice consumers, which is always a good thing. This is simply the best time to buy a car.

But don't get too excited that you start overwhelming your brain to make less than ideal decisions. A better deal is always available when you know where and when to look for it. So today, we'll show you how you can hunt for that better deal by making you a smarter car buyer with these six simple tips.

Tip #1 – Consider the cost of maintaining a car

With owning a new car, the financial burden doesn't stop at the purchase. Consider the financial ramifications of buying a car over its expected lifetime, or at least until the time you're going to look for another one. This means charting the cost that comes with ownership which includes:

car insurance

vehicle registration

servicing and repairs

gasoline or diesel cost

toll charges

new tires and batteries

If you are considering buying a foreign car, it is important to note specific parts might need to be imported and specific servicing will likely be required. These factors can add up to be very expensive in the long term.

Tip #2 – Secure a pre-approved auto loan first before you step into a car dealership.

Philip Reed, the auto editor for the personal finance site NerdWallet has good advice for those shopping for a new vehicle:

"The single best advice I can give to people is to get preapproved for a car loan from your bank, a credit union or an online lender,"

This is crucial in the car buying process, especially for those who don't have enough cash in the bank for such a big purchase. Seeking a pre-approval will get you in the right mindset of "How much car can I actually afford?" Reed says that you want to be able to have a realistic view of the cars you can buy according to your budget before an agent sweet-talks you into buying a car that's beyond your paygrade.

Reed also points out that getting pre-approved also enables you to see how healthy your credit is. So, before you start car shopping, you might want to build up a good credit score/history.

Tip #3 – Shop for the best auto loan rates.

Don't be afraid to get your feet wet researching for the best possible auto loan offers in the market. While getting the first pre-approved offer is fulfilling, there might be a better offer around the corner if you take extra steps in shopping around.

John Van Alst, a lawyer with the National Consumer Law Center, says: "many people don't realize it, but the dealership is allowed to jack up the rate it offers you above what you actually qualify for." Most of the time, bank financing has better rates compared to in-house financing. If you take a bad deal, you could actually end up paying thousands more in interest.

Also, you can actually use your pre-approved rate to haggle for a better one, either from the dealer or with other providers. The pre-approval will act as a bargaining chip. But make sure all of the terms, down payment and the length of the loan remain the same.

Tip #4 – Keep your list simple when you enter the dealership floor.

Once you're done with securing a pre-approved auto loan, you're ready to step onto the dealership floor. But there are a few things you must look into first.

Begin with scanning the prices of the vehicles you are buying. An agent will often want to know if you're planning to trade in another car and whether you're also looking to get in-house financing. Reed says don't answer those questions!

"That makes the game too complicated, and you're playing against pros. If you negotiate a really good purchase price on the car, they might jack up the interest rate to make extra money on you or lowball you on your trade-in. They can juggle all those factors in their head at once. You don't want to. Keep it simple. One thing at a time."

Once you settle on a price, then you can talk about a trade-in if you want. But before that, do a little research online first so you know how much your trade-in vehicle is worth in the market. You might be better off putting your new car purchase on hold for a few weeks to sell your used vehicle at a better price than the trade-in value.

Also, don't be afraid to walk away if you feel the dealership is lowballing you on your old car. You have plenty of other good options these days.

Remember, buying a car at a dealership is like a game filled with negotiations. The name of the game is self-control. Keep your cards close to your chest and don't reveal too much. You might just be able to bluff your way to a new car.

Tip #5 – Add-ons from the dealership are a bad idea.

If you've ever bought a brand-new car, you know that the dealership is always looking to offer extras or add-ons that will ultimately jack up the money you need to shell out. Don't fall into this trap.

According to Van Alst, the dealership will try to sell you extended warranties, tire protection plans, paint protection plans, etc. Dealerships make a lot of money selling this on top of your car purchase. These are often very overpriced and you can find the same offers outside at a much lower rate.

"Is this add-on, you know, being marked up 300%? You don't really know any of that," Van Alst says. Just say no to everything. You can always buy an extended warranty later before the normal one runs out. At that point, you can contact other dealerships or providers and ask for the best price. That way you're not adding any more cost above your car loan and paying interest on a service you wouldn't even use.

Tip #6 – Consider buying a slightly-used car.

"The golden rule is that all of your car expenses should really be no more than 20% of your take-home pay," Reed said. And he says that that's total car expenses, including insurance, gas and repairs. "So the car payment itself should be between 10 and 15%."

If a new car, even with a five-year payment term doesn't fit into your budget, you might want to consider buying a slightly-used one.

"We're actually living in a golden age of used cars. I mean, the reliability of used cars is remarkable these days," Reed said. There are also a lot of low-mileage secondhand cars out there coming off repossession that are still in very good shape. Considering buying a used car can also save you a lot of money.

It's also a good idea to read reviews and ratings about which brands and models are more or less likely to run into costly repair problems down the road. For example, some European cars are famously expensive to maintain so stick to Japanese-made ones.

Don't give in to the pressure of always getting your hands on a fresh car off-the-lot. Think about it: what else could you be spending that car payment money on? If you can cut in half, that's a lot of extra savings that could go to your retirement account, your kids' college fund, or whatever else you'd rather be doing with that money.


Another thing that can make you a better & smarter car owner is to make sure that you always have comprehensive car insurance coverage for all your vehicles. Don’t get caught with your tail between your legs during car accidents. For fast and convenient car insurance shopping, go to https://www.ecomparemo.com/vehicle-insurance and get multiple car insurance quotes in just 15 seconds. They have a dedicated VIP concierge to assist you with issuance to policy adjustments, claims, renewal, and other special requests.

Post originally appeared at www.ecomparemo.com/info.

Sebelum Memilih Asuransi Kesehatan, Kenali Dulu Jenis-jenisnya, Ya!

Asuransi kesehatan secara umum bisa kamu artikan sebagai salah satu jenis asuransi yang nantinya akan menanggung berbagai biaya kesehatanmu dan keluarga, mulai dari check up rutin, pengobatan, perawatan, berbagai tindakan medis, dan berbagai perawatan lainnya. 

Setiap kali kamu atau keluargamu sakit atau memerlukan tindakan medis, pihak asuransi kesehatan akan mengganti sebagian atau seluruh biaya yang kamu keluarkan, tergantung dengan polis macam apa yang kamu pilih. Sesuaikan saja dengan kondisi keuangan kamu ya.

Nggak hanya tulang punggung keluarga, setiap anggota keluarga pun sebaiknya kamu ikutkan dalam asuransi kesehatan. Bukan berharap untuk hal buruk terjadi ya, tapi kamu tidak akan tahu kapan dan di mana kamu atau anggota keluargamu akan sakit atau tertimpa musibah. 

Faktanya, nggak peduli apa pun usia atau pekerjaan seseorang, penyakit dan musibah bisa datang secara tiba-tiba. Jangan sampai ketika hal itu terjadi, kamu dan keluarga berada dalam keadaan yang nggak siap. Di sinilah peran asuransi kesehatan sangat penting.

Nah, sebelum kamu memilih polis asuransi kesehatan mana yang paling cocok dengan profil keuangan dan risikomu dan keluarga, ada baiknya kamu simak dulu jenisnya yang ada. Yuk!

  • Berdasarkan Kepemilikan Instansi Penyelenggara

  • Asuransi Kesehatan Pemerintah

Pemerintah, seperti yang kamu tahu, mengeluarkan asuransi kesehatan yang lebih dikenal dengan nama BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan). Asuransi ini secara penuh dikelola oleh pemerintah. 

Tujuan utama dari program ini adalah penyediaan jaminan kesehatan pada masyarakat Indonesia secara keseluruhan. Sebagai sebuah program dari pemerintah, BPJS menjunjung asas gotong royong dalam pelaksanaannya. 

Dengan kata lain, asuransi kesehatan ini menganut prinsip subsidi silang, sehingga masyarakat dari golongan ekonomi menengah ke bawah juga bisa terbantu dengan premi yang dibayarkan oleh pengguna BPJS kelas atas. Selain itu, pemerintah juga memiliki peran untuk menyalurkan subsidi jika terdapat kekurangan bagi yang berhak mendapatkannya. 

Tujuan utama dari program asuransi kesehatan ini adalah untuk mneg-cover seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Meskipun demikian, mengingat usianya juga masih seumur jagung, tentu BPJS juga memiliki kekurangan dan keterbatasan dibandingkan dengan asuransi swasta. 


  • Asuransi Kesehatan Swasta

Instansi atau badan yang menyelenggarakan program ini tentu saja adalah perusahaan swasta atau non-pemerintah. Dalam program ini, kamu sebagai nasabah memiliki kewajiban untuk membayar premi secara penuh. Tidak seperti asuransi kesehatan pemerintah yang bisa melakukan subsidi silang, kamu hanya akan mendapatkan fasilitas dan manfaat sesuai dengan premi yang kamu pilih. Di mata masyarakat, tentu saja asuransi kesehatan swasta dinilai lebih mahal jika dibandingan dengan BPJS. Namun demikian, hal ini berbanding lurus dengan manfaat dan fasilitas yang akan kamu terima nantinya.


  • Berdasarkan Jenis Perawatan

  • Asuransi Kesehatan Rawat Inap

Asuransi rawat inap digunakan untuk membiayai perawatan kamu atau anggota keluargamu sebagai tertanggung selama menjalani proses rawat inap ketika sakit. Tergantung dengan polis yang kamu pilih, namun biasanya semua atau sebagian biaya yang ada saat proses rawat inap akan ditanggung oleh perusahaan asuransi. 

Jenis asuransi kesehatan ini cukup popular karena banyak orang yang membutuhkan perawatan inap. Asuransi ini juga dapat memberikan fasilitas dan perawatan yang maksimal di bawah pengawasan dokter.

Asuransi rawat inap biasanya juga mencakup manfaat yang berkaitan dengan operasi. Perawatan pascaoperasi biasanya membutuhkan waktu yang cukup lama. 

Hal ini bisa pula termasuk dalam tagihan asuransi rawat inap, sehingga kamu nggak perlu khawatir soal perawatan pascaoperasi. Cukup fokus dengan proses penyembuhan, dan nggak usah khawatirkan soal biaya lain.


  • Asuransi Kesehatan Rawat Jalan

Berbeda dengan asuransi rawat inap, asuransi rawat jalan menanggung biaya yang dikeluarkan ketika tertanggung menjalani perawatan atau pengobatan jalan atas penyakit yang dideritanya. Kamu nggak perlu cemas, tentu aja asuransi rawat jalan sudah mencakup banyak hal, termasuk di dalamnya yaitu cek laboratorium, diagnosis medis, dan berbagai tindakan medis yang sifatnya non-darurat.

 Perawatan jalan ini biasanya membutuhkan waktu yang cukup lama, namun juga menjadi pilihan ketika kamu nggak mau dirawat di rumah sakit karena satu dan lain hal.

Kamu bisa mempertimbangkan, kebanyakan orang lebih sering membutuhkan pengobatan dengan perawatan jalan ketimbang sistem rawat inap. Ini dikarenakan banyak orang yang mengidap penyakit yang tidak terlalu parah dan membutuhkan rawat inap atau opname di rumah sakit.


  • Berdasarkan yang Ditanggung

  • Asuransi Kesehatan Personal

Jika ditilik dari jumlah tertanggung, asuransi kesehatan bisa digolongkan lagi menjadi dua, yakni personal dan kelompok. Pada asuransi kesehatan personal ini yang ditanggung adalah sebuah individu secara perorangan.

 Polis yang dimiliki mencakup untuk memberikan manfaat dan fasilitas kepada satu orang saja, yakni yang tertera dalam polis asuransi tersebut. Tertanggung nggak bisa digantikan oleh orang lain jika sudah terdaftar dalam polis asuransi tersebut.


  • Asuransi Kesehatan Kelompok

Beda personal, beda lagi dengan asuransi kesehatan kelompok. Jika asuransi kesehatan personal hanya mencakup satu individu, maka asuransi kesehatan kelompok dapat meng-cover seluruh anggota dari suatu kelompok, seperti dalam satu keluarga atau dalam suatu perusahaan. Setiap anggota dari kelompok tersebut akan mendapatkan manfaat dan fasilitas yang sama dengan anggota kelompok lainnya.


Demikianlah jenis-jenis asuransi kesehatan yang perlu kamu ketahui sebelum kamu memilih. Untuk lebih jelasnya, kamu bisa cek di sini https://www.cekaja.com/asuransi-kesehatan ya. 




Tips Memilih Pinjaman Tanpa Jaminan yang Aman


Memilih pinjaman tanpa jaminan akan memudahkan kita dalam mendapatkan dana segar. Apalagi di masa pandemi, banyak yang membutuhkan uang darurat untuk berbagai kebutuhan. Pinjaman tanpa jaminan biasanya digunakan untuk keperluan pembayaran pendidikan, dana untuk pernikahan, hingga uang dadakan untuk biaya pengobatan yang tidak dicover asuransi.

Di Indonesia sendiri ada banyak sekali lembaga jasa keuangan yang memberikan layanan pinjaman tanpa jaminan. Keuntungan memilihnya nasabah tidak perlu memusingkan agunan yang akan dijaminkan untuk mendapatkan dana tambahan.

Sehingga, aset yang dimiliki saat ini pun tetap aman. Hal ini tentu berbeda jika memililh pinjaman dengan agunan. Jika tidak mampu membayar, maka agunan berupa aset bisa disita oleh bank atau lembaga jasa keuangan yang memberikan pinjaman kepada kita. 

Untuk itu, sebaiknya kamu memilih pinjaman. Sebab, saat ini ada beberapa jenis pinjaman tanpa jaminan yang tidak diketahui keamanannya. Oleh karena itu, cukup berbahaya jika kamu memilih jenis pinjaman ini. Sebab ada banyak resiko yang bisa terjadi jika memilih yang tidak aman.

Kamu bisa dirugikan karena jenis pinjaman tanpa jaminan yang kurang aman biasanya akan melakukan segala cara dalam penagihan. Misalnya dengan mengancam dan mencuri data nasabah, serta melakukan kekerasan lainnya.Bahkan, kini tak sedikit kasus yang maju hingga ke meja hijau. 

Untuk mengetahui jenis pinjaman tanpa jaminan yang aman, maka sebaiknya simak beberapa tips berikut ini. 

  1. Memilih Pinjaman Tanpa Jaminan yang Aman Terdaftar dan Legal

Hal yang paling utama sebelum kamu mengajukan pinjaman adalah melihat legalitas dari perusahaan terkait. Pinjaman tanpa jaminan yang aman sudah pasti memiliki legalitas yang jelas dan patuh terhadap hukum yang berlaku. Hukum yang dimaksud, adalah hukum yang melindungi konsumen lembaga jasa keuangan.

Pilih pinjaman tanpa jaminan yang telah terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sudah pasti aman. Sebab, OJK mengawasi lembaga jasa keuangan dan memberikan perlindungan apa yang menjadi hak konsumen lembaga jasa keuangan terkait.

Sehingga, dengan memilih pinjaman tanpa jaminan yang terdaftar, kamu bakal lebih aman dan nyaman dalam bertransaksi. Sebab, jika ada pelanggaran yang terbukti telah terjadi, maka perusahaan penyelenggara pinjaman tanpa jaminan akan segera ditindak dan mendapatkan sanksi pencabutan izin dari OJK.

  1. Cek Lokasi Kantor 

Pinjaman tanpa jaminan yang aman, akan memiliki kantor dan alamat yang jelas. Oleh karena itu, sebaiknya kamu memastikan hal ini terlebih dahulu sebelum mengajukan pinjaman tanpa jaminan ke lembaga jasa keuangan tersebut. Selain lokasi kantor, biasanya lembaga jasa keuangan yang memberi pinjaman juga memiliki laman resmi atau website yang bisa dikunjungi.

Kamu dapat mengakses laman resmi lembaga jasa keuangan tersebut untuk melihat dengan detail profil perusahaan pemberi jasa pinjaman tanpa jaminan yang aman. Jika ragu, sebaiknya pilih lembaga jasa keuangan lain yang memberikan pinjaman tanpa jaminan dengan aman.

  1.  Bunga Pinjaman Tanpa Jaminan yang Aman

Jangan ragu untuk terbuka menanyakan langsung bunga pinjaman tanpa jaminan yang aman. Sebab, setiap lembaga jasa keuangan memberikan bunga pinjaman yang berbeda, tergantung dari jenis penyedia jasa tersebut.

Adapun beberapa jenis lembaga jasa keuangan yang memberikan pinjaman tanpa jaminan yang aman ini seperti bank, leasing, pegadaian, hingga koperasi. Akan tetapi, setiap lembaga jasa keuangan memiliki aturan yang berbeda terkait bunga pinjaman yang diberikan. 

Bunga yang aman sendiri biasanya akan lebih besar dari pinjaman dengan agunan. Sehingga, sesuaikan dengan kebutuhan. Hitung dengan tepat, berapa besaran angsuran yang akan dibayarkan sejak awal akan mengajukan pinjaman.

  1. Biaya Lainnya 

Pastikan kamu mengetahui biaya lainnya yang akan dibebankan, selain bunga. Sebab, biasanya penyedia jasa juga memberikan tambahan biaya lainnya diluar bunga. Jadi, kamu harus hal terkait bunga dengan detail.

Biasanya akan ada biaya denda keterlambatan jika kamu terlambat membayar angsuran. Besarnya cukup bervariasi, tergantung dari penyedia jasa pinjaman. Ada juga yang akan memberikan biaya provisi di awal pengajuan pinjaman. Hal ini juga perlu diketahui sejak awal.

Selain beberapa biaya tersebut, beberapa lembaga jasa keuangan mungkin juga akan menerapkan aturan yang berbeda. Namun tidak seperti kartu kredit, pinjaman tanpa jaminan yang aman biasanya cukup fleksibel dan kamu bisa melunasi pinjaman sewaktu-waktu tanpa terkena biaya pelunasan dipercepat.

  1. Ajukan Pinjaman Tanpa Jaminan yang Aman Secara Online

Salah satu cara yang paling efektif dalam mengajukan pinjaman tanpa jaminan yang aman di masa pandemi seperti ini adalah mengajukannya secara online. Untuk itu, kamu bisa mengajukan pinjaman tanpa jaminan yang aman dan paling nyaman hanya di di Cekaja.com. 

Mudah dan tidak ribet, kamu juga bakal mendapatkan manfaat yang sangat banyak, diantaranya adalah kemudahan untuk membandingkan setiap produk lembaga jasa keuangan. Dengan banyaknya produk pinjaman dari setiap bank, leasing maupun pinjaman online, kamu pun tak perlu bingung lagi untuk memantapkan hati.

Bayangkan jika kamu harus mendatangi kantor cabang penyedia pinjaman tanpa jaminan yang aman untuk mendapatkan jenis angsuran yang sesuai dengan kantong dan mengetahui layanan lainnya, betapa merepotkan bukan?

Lewat Cekaja.com, kamu bisa dengan mudah membandingkan tiap lembaga jasa keuangan yang ada untuk mendapatkan bunga yang kompetitif dan nilai angsuran yang sesuai dengan kemampuan. Hal ini bakal memudahkan karena kamu tak perlu lagi khawatir bakal jebol pengeluaran gegara angsuran yang tak sesuai dengan kebutuhan. Cek https://www.cekaja.com/kredit-tanpa-agunan untuk informasi selengkapnya.



Mau Beli Asuransi Kesehatan? Ini Tips Agar Tidak Salah Pilih Asuransi Kesehatan

Kita semua ingin membeli paket asuransi kesehatan yang menawarkan perlindungan maksimal untuk orang yang kita cintai pada saat dibutuhkan. Namun, dengan ketersediaan paket asuransi kesehatan yang berbeda, bisa jadi kita bingung untuk memilih yang tepat. Mencari tahu dengan begitu banyak jenis kebijakan, fitur, inklusi, dan batasannya dapat menjadi hal yang merepotkan. Dan untuk menghindari kerumitan atau kendala waktu, banyak orang akhirnya membeli asuransi kesehatan tanpa mengetahui apakah itu akan cukup untuk mereka atau tidak. Kali ini ada beberapa tip berguna untuk membantu kita memilih paket asuransi kesehatan terbaik untuk keluarga kita.

Carilah cakupan perlindungan yang tepat

Pilih asuransi kesehatan yang menawarkan perlindungan terhadap berbagai masalah medis, pertanggungan sebelum dan sesudah rawat inap, biaya ambulans, pertanggungan penyakit kritis, tunjangan persalinan, perawatan tanpa uang tunai, tunjangan tunai rumah sakit harian, rawat inap rawat inap, dll. Jika kita membeli asuransi kesehatan untuk keluarga, pastikan polis tersebut memenuhi kebutuhan setiap anggota yang harus diasuransikan.

Kita juga mesti melihat kebutuhan kita, bandingkan paket yang berbeda, lihat fitur kebijakan, dan batasan. Mungkin ada faktor tersembunyi seperti sub-batasan, masa tunggu, atau lainnya yang cenderung kita lewatkan. Oleh karena itu, pastikan kita mempelajari susunan kata polis untuk semua syarat dan ketentuan. Ini akan memastikan bahwa kita dan keluarga tidak menghadapi masalah apa pun pada saat pengajuan klaim.

Carilah fleksibilitas untuk menambahkan anggota keluarga baru

Saat membeli asuransi kesehatan keluarga, pastikan kitabisa menambahkan anggota keluarga baru dengan mudah. Jika anggota keluarga yang paling tua meninggal atau tidak lagi memenuhi syarat untuk pertanggungan, maka anggota keluarga lainnya dapat melanjutkan program yang sama tanpa kehilangan manfaat dari program tersebut. Jadi manfaat asuransi kesehatan tetap bisa kita dapatkan untuk anggota keluarga kita.

Periksa klausul periode menunggu

Biasanya, rencana asuransi kesehatan mencakup penyakit yang sudah ada sebelumnya, biaya melahirkan, dan perawatan khusus tertentu seperti hernia, varises, dll. Setelah masa tunggu yang ditentukan, yaitu 2 hingga 4 tahun, yang bervariasi dari satu rencana ke rencana lainnya. Misalnya, biaya kehamilan biasanya ditanggung setelah jangka waktu 2 sampai 4 tahun sejak tanggal pembelian polis.Pastikan bahwa kita memeriksa durasi waktu untuk penyakit yang sudah ada sebelumnya akan dicakup dalam asuransi kesehatan keluarga dan pilih paket yang datang dengan masa tunggu minimal.

Pilih asuransi kesehatan dengan pembaruan seumur hidup

Pembaruan seumur hidup juga merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan. Banyak dari kita cenderung melupakannya. Pastikan kita memeriksa berapa tahun polis kita tetap divalidasi; periksa apakah ia menawarkan pembaruan seumur hidup terbatas atau tidak.

Mengapa? Karena kita akan membutuhkan rencana kesehatan paling banyak selama tahun-tahun berikutnya. Jadi, sebaiknya pilih asuransi kesehatan keluarga yang menawarkan pembaruan seumur hidup. Ini akan memungkinkan kita untuk melanjutkan rencana yang sama di tahun-tahun mendatang tanpa perlu repot membeli polis lain setelah melewati batas usia. Misalnya, paket asuransi kesehatan kita menawarkan pembaruan hingga 45 tahun. Setelah kita melewati usia tersebut, maka kita perlu membeli yang lain yang harganya jauh lebih mahal. Tapi jika kita membeli paket dengan pembaruan seumur hidup, kita bisa melanjutkannya lebih jauh dengan cara yang tidak merepotkan.

Pelajari kemudahan mengklaim 

Saat akan membeli asuransi kesehatan kita juga harus tahu bagaimana proses klaim asuransi kesehatan ini. Ada dua system klaim untuk asuransi kesehatan yaitu cashless dan reimbursement. Dengan cashless kita bisa membayar tagihan biaya rumah sakit dengan kartu asuransi kesehatan yang digesek saja. Tapi untuk reimbursement kita diwajibkan membayar terlebih dulu biaya saat berobat atau perawatan baru setelah itu bisa diklaim ke perusahaan asuransi kesehatan. Sebaiknya pilih system cashless karena ini akan lebih memudahkan di saat darurat. Dan dengan sistem cashless ini juga kita tinggal membawa kartu asuransi kita saja, digunakan layaknya kartu atm yang tinggal gesek di konter pembayaran rumah sakit. Tentu saja ini tak akan membuat repot seperti sistem reimbursement yang mengharuskanmu meminta nota ini dan itu untuk mengklaim pembayaran ke perusahaan asuransi.

Pilih sesuai dengan kemampuan

Memilih asuransi kesehatan juga harus melihat kemampuan finansial kita. Jangan sampai kita pilih asuransi kesehatan yang preminya melampaui kemampuan kita. Bisa-bisa kita tak bisa membayarnya dan tak bisa merasakan manfaat asuransi kesehatan itu. Ini justru akan membuat kita stress karena merasa terbebani dengan pembayaran premi asuransi yang menguras kocek.

Bandingkan beberapa produk asuransi kesehatan

Saat ini ada banyak perusahaan asuransi kesehatan yang menawarkan paket asuransi kesehatan dengan keunggulan masing-masing. Ada baiknya kita mencari informasi dari beberapa asuransi kesehatan yang berbeda dan jangan hanya fokus pada satu asuransi kesehatan saja. Kita bisa cari yang terbaik dengan membandingkan satu sama lain. Ya, sebelum mengambil dan memilih satu asuransi, lakukan pertimbangan dan perbandingan dengan sangat matang, agar kelak kita tak akan merasa menyesal.

Memilih asuransi kesehatan yang baik dan tepat untuk keluarga memang diperlukan trik khusus. Selain itu kita juga harus meluangkan sedikit waktu kita untuk benar-benar mencari tahu informasi tentang asuransi kesehatan yang akan kita pilih. Jika hanya menuruti keinginan semata bisa-bisa kita malah tidak akan bisa merasakan manfaat asuransi kesehatan yang kita pilih dengan optimal.

Jadi, segera pilih asuransi kesehatan dengan tips diatas ya! Dan jangan asal memilih asuransi kesehatan, karena asuransi kesehatan terbaik akan membuatmu merasakan banyak manfaat yang meringankan bukan membebani.

Untuk informasi lanjut mengenai asuransi kesehatan dapat mengunjungi https://www.cekaja.com/asuransi-kesehatan

 

Manfaat Asuransi Kesehatan Yang Kamu Dapatkan Saat Keluar Kota

Di jaman yang semakin modern seperti saat ini, ternyata semakin banyaknya orang yang sadar akan kesehatannya membuat banyak juga yang sadar bahwa memiliki asuransi kesehatan juga penting. Dengan memiliki asuransi kesehatan kita menjadi lebih tenang karena asuransi kesehatan memberikan perlindungan kepada diri maupun keluarga dari hal-hal buruk yang mungkin akan terjadi sehubungan dengan kesehatan. Dengan menjadi sehat tentu kita bisa melakukan aktifitas apapun yang kita inginkan. Salah satunya adalah bepergian keluar kota baik untuk keperluan pekerjaan maupun traveling. Hal yang kadang terlupakan saat kita bepergian keluar kota adalah asuransi kesehatan. Saat kita akan berangkat mungkin kita merasa sehat dan aman saja tapi siapa tahu nanti di jalan atau di tempat tujuan kita kenapa-kenapa. Misalnya saja tiba-tiba kita jatuh sakit atau kecelakaan. Ternyata memiliki asuransi kesehatan saat keluar kota ada banyak manfaatnya loh. apa sajakah manfaat yang bisa kita terima dari asuransi kesehatan saat kita keluar kota? Simak terus tulisan ini ya!

Seperti yang sudah banyak diketahui bahwa asuransi kesehatan tentu menawarkan banyak fasilitas-fasilitas yang memudahkan kita untuk mengecek kesehatan atau bahkan menerima perawatan. Biasanya jaringan rumah sakit pada asuransi kesehatan sudah sangat luas hingga mencakup wilayah Indonesia bahkan luar negeri. Nah saat kita keluar kota tentunya kita juga tetap bisa menerima manfaat-manfaat itu. apa sajakah manfaat asuransi kesehatan yang bisa kita terima saat keluar kota?

  • Asuransi kesehatan untuk rawat jalan

Ketika kita berada di luar kota tidak selamanya kita merasakan sehat. Kita bisa saja sakit atau kecelakaan. Jika kita terdaftar sebagai pemilik polis asuransi kesehatan maka kita tak perlu khawatir saat kita butuh rawat jalan. Asuransi kesehatan akan menanggung semua biaya mulai dari cek laboratorium, cek dokter sampai obat-obatan. Beberapa asuransi kesehatan menerapkan premi yang lumayan tinggi. Kita juga bisa menggunakannya di kota lain selain kota tempat tinggal kita asalkan asuransi kesehatan itu telah bekerja sama dengan fasilitas kesehatan di kota itu. jadi jangan lupa untuk selalu membawa kartu asuransi kesehatan kita.

  • Perawatan darurat

Salah satu manfaat yang paling dibutuhkan adalah di saat darurat. Jika kita berada diluar kota dan membutuhkan perawatan darurat secepat mungkin maka dengan asuransi kesehatan semua menjadi lebih mudah. Karena asuransi kesehatan akan menjamin semua tindakan darurat yang diperlukan oleh kita sebagai nasabahnya meskipun berada diluar kota. Tunjukkan saja kartu asuransi kesehatan milik kita, jika faskes itu berada di cakupan asuransi kesehatan maka penanganan darurat bisa dilakukan sama seperti saat kamu di kota sendiri.

  • Kemudahan rawat inap

Saat kita tiba-tiba harus mendapatkan perawatan di rumah sakit yang disebabkan karena penyakit kita maka kita memperoleh kemudahan dalam rawat inap. Misalnya saja kita sudah pasti bisa mendapatkan kamar untuk rawat inap. Selain itu asuransi kesehatan juga akan menanggung semua biaya selama kita rawat inap beserta segala tindakan yang diberikan seperti infus, obat-obatan, pemeriksaan dokter sampai cek laboratorium. Jadi dengan asuransi kesehatan semuanya akan lebih mudah ditangani. Kita juga bisa lebih fokus untuk proses penyembuhan. Jadi jangan lupakan asuransi kesehatan kita saat bepergian keluar kota ya!

  • Perlindungan diri

Asuransi kesehatan sudah pasti akan memberikan perlindungan kepada kita dimanapun kita berada. Termasuk saat kita bepergian keluar kota. Jadi jika terjadi sesuatu yang tak diinginkan terjadi kepada kita di kota lain maka kita telah memiliki perlindungan diri oleh asuransi kesehatan itu. maka dari itu pastikan bahwa asuransi kesehatan milik kita adalah asuransi kesehatan yang memiliki banyak rekanan rumah sakit atau pasilitas kesehatan sampai ke pelosok negeri. Dengan ini tentu memudahkan kita saat kita butuh penanganan medis. Beberapa asuransi kesehatan juga memberikan tunjangan atau santunan saat kita terkena musibah.

  • Bantuan ambulans

Hal yang tak terpikirkan saat kita bepergian keluar kota adalah mungkin kita nantinya akan membutuhkan bantuan ambulans. Dengan memiliki asuransi kesehatan maka bantuan ambulans bisa di-cover. Bantuan ambulans ini misalnya kita butuhkan saat kita harus mendapatkan penanganan medis yang lebih baik di kota lain sementara faskes di kota itu tidak bisa menanganinya. Bantuan ambulans dari asuransi kesehatan juga bisa kita dapatkan jika kita meninggal dunia dan akan mengirim jenazah ke kota asal. 

Jika semua orang memiliki asuransi, atau ambulans gratis ada dimana mana, tentu saja tak akan ada kejadian viral dimana seorang anak membawa jenazah orang tuanya menggunakan motor, dengan alasan tak mampu membayar biaya ambulans. 

  • Kemudahan penanganan medis

Beberapa asuransi kesehatan memberikan penanganan medis seperti operasi yang harus dilakukan secepatnya pada nasabah. Jika kita sedang bepergian keluar kota dan tiba-tiba membutuhkan penanganan medis seperti operasi secepatnya, asuransi kesehatan kita bisa memudahkan melakukannya secepat mungkin. Dengan menunjukkan kartu asuransi kesehatan atau hanya nomor maka tindakan operasi bisa segera dilakukan. Manfaat asuransi kesehatan seperti ini sangat membantu terutama dalam kondisi darurat.

Dari beberapa manfaat yang bisa kita terima dari asuransi kesehatan saat kita keluar kota seperti diatas bisa dilihat bahwa memiliki asuransi kesehatan sangat penting kan? Karena kita tidak pernahh tahu apa yang akan terjadi kepada kita. Kalau kita suka bepergian atau jalan-jalan keluar kota tetap simpan kartu asuransi kesehatan didompet kalian ya. Karena tentu saja kita tak tahu kapan kejadianntak menyenangkan akan menghampiri kita, meski kita selalu berharap dan berdoa untuk dijauhkan dari segala macam hal buruk. Kunjungi https://www.cekaja.com/asuransi-kesehatan untuk informasi lebih lanjut.

Pinjaman Tanpa Jaminan dan Keuntungannya

Transaksi pinjam meminjam uang sudah menjadi satu hal yang wajar dilakukan dari jaman dahulu hingga sekarang ini. Karena memang manusia selalu memiliki kebutuhan yang terus menerus bertambah seiring berjalannya waktu. Ada banyak faktor yang menyebabkan kebutuhan kita sebagai manusia terus bertambah. 

Misalnya saja jika kita baru menikah pasti ada saja kebutuhan tambahan yang muncul, misal nantinya ingin punya rumah sendiri, punya anak, biaya sekolahnya dan lainnya. Namun terkadang pendapatan kita tak selalu seimbang dengan kebutuhan-kebutuhan itu. Lalu gimana nih mengatasinya? Ada banyak cara dilakukan dan memutar otak agar bias memenuhi kebutuhan mereka. Ada banyak orang yang akan terpikirkan untuk mengambil pinjaman sebagai solusinya entah ke bank atau non-bank. Jika meminjam ke bank atau lembaga keuangan formal, pastilah umumnya pinjaman itu mengharuskan adanya jaminan yang harus disiapkan. 

Kalau kita tak punya jaminan gimana dong? Karena tak semua orang memiliki surat berharga, atau tak semua orang memiliki barang yang bernilai untuk dijadikan sebagai agunana atau jaminan. Tapi jangan khawatir karena sekarang ada pinjaman tanpa jaminan yang ditawarkan oleh bank maupun non-bank. 

Pinjaman tanpa jaminan menjadi salah satu solusi yang banyak diminati oleh nasabah untuk bisa membantu memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka. Apakah kalian juga tahu kalau pinjaman tanpa jaminan itu juga punya banyak keuntungan? Tapi sebelum itu ada baiknya kita tahu apa pengertian pinjaman tanpa jaminan itu sendiri. Jika kalian tertarik dengan pinjaman tanpa jaminan, simak terus ulasan dibawah ini ya!

Pengertian pinjaman tanpa jaminan

Pinjaman tanpa jaminan adalah pinjaman yang tidak membutuhkan jaminan atau uang jaminan untuk menerimanya. Dengan pinjaman tanpa jaminan, alih-alih menjaminkan aset, peminjam memenuhi syarat berdasarkan riwayat kredit dan pendapatan mereka. Pemberi pinjaman tidak memiliki hak untuk mengambil aset fisik seperti rumah atau kendaraan jika peminjam berhenti melakukan pembayaran atas pinjaman tanpa jaminan. Kitamemiliki perjanjian untuk membayar kembali, tetapi kita tidak mendukung janji itu dengan menjaminkan jaminan.

Pinjaman tanpa jaminan tersedia dari bank, credit unions, dan pemberi pinjaman online, dan bisa digunakan untuk tujuan apa pun yang kita inginkan. Pinjaman siswa swasta dan yang melalui Departemen Pendidikan biasanya juga pinjaman tanpa jaminan. Mayoritas kartu kredit yang tersedia juga tanpa jaminan. Meskipun kita mungkin tidak menganggap kartu kredit sebagai pinjaman, tapi sebenarnya kita meminjam uang saat kita membelanjakannya.

Saat mengajukan pinjaman tanpa jaminan, pemberi pinjaman akan memeriksa riwayat pinjaman untuk melihat apakah kita telah berhasil melunasi pinjaman di masa lalu. Berdasarkan informasi dalam laporan kredit itulah, komputer membuat skor kredit, yang merupakan jalan pintas untuk mengevaluasi kelayakan kredit kita.

Untuk mendapatkan pinjaman tanpa jaminan, kita membutuhkan kredit yang baik. Jika kita pernah melakukan pinjaman minimal di masa lalu, atau memiliki kredit buruk karena kita pernah mengalami masa-masa sulit di masa lalu, tenang saja karena kita bisa membuat kredit kita menjadi baik dari waktu ke waktu. Pertimbangkan untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan skor kredit kita sebelum mengajukan pinjaman tanpa jaminan.

Pemberi pinjaman juga ingin memastikan bahwa kita memiliki pendapatan yang cukup untuk membayar kembali pinjaman baru. Saat kita mengajukan pinjaman, baik pinjaman dengan jaminan atau pinjaman tanpa jaminan, pemberi pinjaman akan meminta bukti pendapatan. Kemudian, mereka akan mengevaluasi seberapa besar beban pembayaran pinjaman baru kita terhadap pendapatan bulanan. Mereka biasanya melakukan ini dengan menghitung rasio hutang terhadap pendapatan. Jadi pertimbangkan dulu sebelum mengambil jumlah dana yang akan dipinjam ya!

Keuntungan pinjaman tanpa jaminan
Tanpa jaminan

Pinjaman tanpa jaminan sangat bagus untuk mereka yang tidak memiliki apapun untuk ditawarkan sebagai jaminan. Karena tidak semua orang memiliki asset yang bisa dijadikan sebagai jaminan. Orang yang tidak memiliki asset untuk jaminan ini akan sangat terbantu dengan pinjaman tanpa jaminan  baik dari bank maupun non-bank. Mereka juga bagus untuk mereka yang mungkin tidak memiliki kredit terbaik. 

Syarat yang mudah

Kita juga bisa menemukan pinjaman tanpa jaminan dari bank atau online yang persyaratannya mereka sangat mudah. Jadi kita tinggal mengisi aplikasi dan mengunggah dokumen semua dalam sesi online yang sama. Biasanya syarat yang diminta hanya kartu identitas diri dan salinan kartu kredit/rekening koran. Bahkan ada juga pinjaman tanpa jaminan yang tidak perlu syarat kartu kredit. Gampang kan?

Cair lebih cepat

Pinjaman tanpa jaminan ini sering kali bisa disetujui di hari yang sama. Misalnya kita mengajukan hari ini, jika syarat sudah terpenuhi maka hari ini juga kita bisa menerima dana pinjaman tanpa jaminan. Tentu ini akan sangat membantu jika kita pas dalam kondisi terdesak. Bayangkan kita harus membayar sejumlah uang dulu untuk baiya operasi rumah sakit tapi harus menunggu 7-14 hari kerja dulu untuk mendapatkan pinjaman dengan jaminan di bank. Tentu akan sangat mereppotkan ya? Dana bisa langsung disimpan di rekening bank kita biasanya pada hari kerja berikutnya. 

Bisa lunas lebih awal tanpa denda

Setiap pinjaman yang diberikan pasti sudah ada aturannya termasuk pinjaman tanpa jaminan ini. Untuk pinjaman tanpa jaminan biasanya kita bisa melunasi pinjaman lebih awal, jika kita mau, tanpa ada denda. Tentu ini sangat membantu jika kita ingin cepat selesai dalam pembayaran cicilannya dan kita punya uang untuk melunasinya. Untuk pinjaman yang terpercaya, anda dapat mengunjungi https://www.cekaja.com/pinjaman-online


Car Buying Guide: 6 Simple Tips To Make You A Better Buyer

It's that time of the year again. With some of us already securing the bag with bonuses and 13th+month pays, you might be on the lookout...